Sunday, December 4, 2016

Belajar dari Pandji



11:18 , ketahan depan laptop gara2 sibuk browsing sana sini dari sejak tadi siang, mendadak nyasar ke webnya Pandji Pragiwaksono. 

Asalnya gw lagi denger beberapa audio interview #TopWorldVideo dari channelnya YoungOnTopnya Billy Boen. Mulai dari interviewnya Igor Saykoji, Brodonya Yukka Harlanda, sampe Sembilan Mataharinya senior gw Adi Panuntun. Kebetulan list itu yang gw dengerin karena masih berhubungan banget dengan interest gw di bidang kreatif, baik musik, dunia desain, bahkan animasi multimedia yang akhir2 ini menarik minat gw.

 

Akhirnya nyasar ke profilnya Pandji, awalnya apa ya, pokonya ngeliat postingan tentang komik H2O, isinya ada temen gw Sweta dan Toto, pas klik bagian Team, eh ngeliat nama yang ga asing : Pandji Pragiwaksono. Dalam hati gw, gila ni orang ga cape2 ya bikin sesuatu, ampe ada artikel yg nyebut dia manusia 32 jam. Sebut aja : MC, Penyiar Radio, Stand Up Comedy, Rapper, Penulis Buku, dan kesibukan lain dan lain.

Nama Pandji Pragiwaksono, gw inget nama ini emang dulu sempet sering menonton acara “Kena Deh”, acara jail2an yang cukup natural menurut gw, dibanding versi terbarunya Kena Deh di 2016 yang agak alay.

Lantas penasaran apa lagi yang dikerjain seorang Pandji, gw langsung menuju blognya. Pas liat doi cukup rajin ngeblog, okeh gw coba baca post paling belakang (kepo), ternyata isi di awal lebih banyak curhatan, agak alay tapi karena dalam bahasa inggris jadi kerasa keren. :)

Di tahun2 ke belakang ini gw cuma kenal Pandji sebagai Juri Stand Up Comedy, sesekali ngeliat di film2 anak2 stand up juga, walopun gw jarang ngeuh kalo Pandji ini nge stand up, di pikiran gw cuma ngeliat dia sebagai orang berpengaruh di dunia stand up tanpa pernah tau awalnya gimana.

Pernah beli dan baca juga bukunya, buku yang gw beli : “How I Sold 1000 CDs in 30 Days”, isinya tentang pengalaman dia bikin album rap dan jualan lagunya dengan cara yg cukup inovatif, dari situ gw tau ini orang mau maksimalin apa yang dia punya, dan dia terus belajar, dan itu diceritakan jelas juga di blognya (proses bikin karya musik dan belajar marketing ala Seth Godin)


Buku lainnya, Indiepreneur, buku dia yang gw baca sekilas di Gramedia, isinya sebetulnya sederhana, gmn caranya orang bisa dapet profit dari karya, ini makin meyakinkan gw kalo dia ini sebetulnya paham betul semua aspek untuk memaksimalkan potensi diri untuk berkarya.


Di postingan blognya yang lama jelas bagaimana metamorfosis seorang Pandji, kisah yang paling mengharukan ya pas dia dapet casting Kena Deh : http://pandji.com/kenadeh/ intinya seh kita kudu siap kalo suatu saat kesempatan dateng, hal lain yg gw dapet adalah bahwa kita kudu maksimalin semua yang kita bisa dan mau terus belajar ngulik segala sesuatu walo kadang kita ga tau manfaatnya apa. 

Dan hal teknis lainnya yang pengen gw tanyain mungkin cuma bisa terjawab kalo suatu hari bisa ketemu dan sharing bareng. :)





Friday, December 2, 2016

Cara download semua video dari Youtube Channel dengan sekali klik

Judulnya mancing pengunjung ya?haha

Akhir-akhir ini gw doyan banget belajar banyak hal di internet, terutama soal tutorial2 di desain atau aneka how to gitulah, dan gw rasa cara termudah gw belajar kayanya lebih lewat video. Ditambah banyak banget orang-orang mau berbagi ilmu di Youtube (terlepas dari mereka ngejar earning dari Google Adsense).

Dan gw lebih suka download itu video ke laptop dan play di TV, entah kenapa kayanya lebih nyaman aja nontonnya dibanding streaming yang kadang buffering ga karuan. Mending download dulu, cari tempat wifi kenceng, sedot dan tonton di rumah.

Pernah nyobain instal pluginnya Savefrom, tapi agak ribet juga ya kalo videonya banyak, masa klik videonya dulu trus download satu2, mending kalo lagi cepet inetnya. Akhirnya ulik sana sini dapetin deh cara download semua video dari Youtube Channel dengan sekali klik.

Pilihan jatuh ke software Itube Studio dari iSkysoft.com, cukup mudah, kita tinggal copas aja link channel youtubenya, atau link dari playlist youtube juga bisa, jadi ga ribet milih2innya. Enaknya si iTube ini kita bisa minta hasil video dalam size besar, kalo videonya 1080, pas download bisa minta 1080 juga, beda ama savefrom yang maksimal 720, tapi ini cuma ada di full version ya, cracknya cari ndiri aja yaw :)

Oya, bisa convert video ke mp3 juga, sekali klik juga tentunya!


 

Ceritanya mo belajar soal rig / pedal board gitar dari channelnya Rig Rig Rig bikinannya Iga Massardi.




Monday, November 28, 2016

Zildjian Day 2016

Kemaren malem janjian ama drummer gw dari Bandung, Bang Erik Armstrong dan istrinya yang mo ikutan event Zildjian Day di gedung Pusat Perfilman H. Usmar Ismail di Kuningan, pas sebelah Plaza Festival.

burem amat

Seperti biasa event drummer selalu rame, entah kenapa drummer selalu lebih rajin ngumpul dibanding instrumen lain.haha. Ada boothnya dan ada perform dari drummer2 lokal, penampilan utama sih diisi sama Aaron Spears, drummer handal asal Amerika, pengiring banyak musisi besar di Amrik sono, mulai dari artis rohani Kristen kaya Israel Houghton ampe ke musisi R&B seperti Usher, Mary-Mary atau yang terbaru ya Lady Gaga.


Gw agak telat dateng, jadi ga sempet liat perform artist2 lokal kaya DuaDrum, Gilang Ramadhan, Rifki 13, Gebeg, dan drummer lainnya. Cuma sempet liat beberapa perform dari drummer2 cilik jebolan Gilang Ramadhan Drum School.

 

Gw sebagai orang yang belom terlalu paham main drum sejujurnya sangat salut ama orang2 yang bisa mainin alat ini. Bayangin aja 2 kaki dan 2 tangan musti gerak sendiri2, gimana mecahnya coba? tapi itu bisa terjadi asal latihan sih.ha. Apalagi pas liat perform anak2 cilik bahkan anak perempuan berbadan kecil tapi pas maen pukulannya gila sangat menghentak.

Walopun gw yakin ga melulu yang pas kecilnya jago edan2an maen drum, pas gede mesti jadi drummer secara karir, setidaknya bermusik akan menjadi bekal baik di kemudian hari.

*Langsung googling alamat kursus drum terdekat

Bonus : #MannequinChallenge


A video posted by Aaron Spears (@aspears) on

Erik & Sandi Pas Band





Friday, October 21, 2016

Art Drawing at Coffee Week Festival Bintaro Exchange

Art Drawing at Coffee Week Festival Bintaro Exchange

Bulan lalu tiba2 ada email masuk :

“Dear, Mas Roy
Perkenalkan, sy membutuhkan artist u/ di acara saya khususnya u/ coffe cup drawing apakah mas berkenan
Bolehkah saya minta CP yang bs dihubungi Tks”

Sebetulnya setelah tinggal di Jakarta, jarang2 ada kerjaan seputar drawing, memang beberapa bulan ini lagi gencar berkarya lagi bikin gambar2 abstrak. Sejak dari Tugas Akhir gw emang sering banget bikin gambar abstrak, malah nyaman bikin karya begitu. Nah dipikir2 iseng-iseng aja aplod di Instagram, dan memang lebih banyak orang bule yang ngeliat karyanya.

Bisa di follow di @arthezoo.

Nah di acara Coffee Week Festival itu tugas gw adalah bikin workshop seputar menggambar di atas Cup/Mug. Sebetulnya gw belom pernah nyoba, tapi ya karna si EO ngebebasin gw gambar apa, ya gw cukup santai karena dengan style yang gw pake sepertinya mudah untuk gw terapin di mug.

Acaranya sendiri dibikin di Bintaro Exchange, lumayan seru juga, karena pertama kalinya gw kesana. Gw pergi dari Kota Tua naek KRL jalur Kampung Bandan, transit di Tanah Abang lanjut arah Serpong. Nah gw turun di Jurang Mangu, dan ternyata si malnya deket banget dari stasiun.

Nyampe mal, uda memanjang tuh si booth kopi, edun juga ya ternyata hip bener nih bisnis kopi sekarang, beragam merk dan cara mereka menghidangkan kopi. Buat gw yang kebiasaan minum kopi sachet pemandangan ini jadi hal baru, ya sesekali emang sering sih minum kopi dari cafe, emang beda, lebih enak.

 

Workshopnya ngaret, listrik aja belom pada nyala, si tenant uda pada rewel, EO juga kelimpungan. Untung gw dibantuin MC yang uda profe. Tadinya workshop gw ini bakal ngajakin orang2 dewasa, tapi dipikir2 orang2 gede mana mau ngegambarin mug, akhirnya si MC ngajakin anak2 kecil buat ngegambar.

Anak kecil memang lebih antusias untuk urusan menggambar, mereka masih free tanpa tekanan. Kalo orang gede mah uda minder duluan kalo ngerasa gambarnya jelek. Seru juga jadinya, gw sih jadinya lebih rileks ngerjain workshopnya. Gw jelasin ke orangtua kalo anak kecil ngegambar tuh harus dibebasin, bukan soal jelek atau bagus, tapi biarkan mereka jadi diri sendiri. Dan akhirnya tiap anak ini gambarnya emang variatif, ada yang uda berbentuk, ada yang pinter bikin gradasi, ada juga yang corat coret abstrak dan gw liat dia happy bikinnya. Seru memang! Mungkin suatu hari gw kudu bikin sekolah gambar buat anak. :)

 

Karena sepanjang workshop gw lebih repot ngarahin anak2nya, jadi ga sempet ngegambar, malemnya gw terusin gambar gw, dan gw baru nyadar, ternyata susah bikin gambar di mug. Ditambah si spidolnya yang gampang terkelupas kalo dipake di mug.haha

Ini hasilnya

 





Tuesday, October 11, 2016

Kalau Ahok mulutnya enggak begitu, dia bukan orang Bangka



"Lalu saya bilang ke Pak Jokowi, kalau Ahok mulutnya enggak begitu, dia bukan orang Bangka,"

---

Ini menarik, Indonesia memang unik, semuanya sangat beragam, bahkan dari gaya bicara aja bisa beda2. Etnis Tionghoa aja bisa beda2 gaya ngomongnya, mana yang Chinese Bangka, mana Chinese Medan, mana Chinese Surabaya. Ini belum kalo gw ngebahas Chinese Bandung yang bahasa Sundanya lebih lancar dibanding kalo disuruh ngomong pake bahasa Mandarin. Disini letak serunya negeri ini.

Pas gw pulkam ke Medan, gw paling suka lewat jalur darat, kenapa? karena sensasinya luar biasa, bayangin aja ngelewatin semua daerah di Sumatra mulai dari selatan, lewatin Lampung, Palembang, Jambi trus masuk Padang dan akhirnya Medan, seru karena beda daerah langsung beda suasananya, liat tingkah polah orang2nya aja beda2. seru!

Pas masuk daerah Samosir, Danau Toba juga seru ( tetep harus gw bahas, kampung gw sendiri.hihi ), gw kira itu satu pulau isinya sama semua, okelah kita sebut mereka orang Batak semua, tapi marganya beda2 semua, tata cara adatnya beda2. Konon katanya Samosir susah maju karena masing2 marga sering bentrok dalam mengambil keputusan bersama, tapi itu bukti adanya keberagaman satu sama lain.

Gitu juga pas perjalanan darat ke arah timur Pulau Jawa, kalo di Jawa Barat sendiri uda jelas, orang Sunda Lembang dengan Sunda Tasik pasti akan berbeda, dari cara ngomong bahasa Sundanya pasti beda. Masuk daerah Jawa Tengah gitu, belum lagi kalo uda mulai masuk ke Jawa Timur, kaya Surabaya atau Malang, belum lagi makin ke kanan, ke Bali, Kupang, atau paling jauh Papua, sangat beragam.

Keberagaman inilah sebetulnya kekayaan kita, sesuatu yang bisa jadi kekuatan negeri ini. Dengan mengetahui adanya keberagaman ini bakal bikin kita tambah cinta ama negeri ini.
Makanya ini pentingnya kita kudu merantau, atau setidaknya jalan2 ke tempat2 lain di Indonesia, jangan nongkrong disitu mulu. Taunya cuma itu2 aja kan.
.
.
Ga ada ongkos?
SAMA!!!

makanya saya nunggu ada proyekan keliling Indonesia, terutama Bangka, Kalimantan, Sulawesi, Ambon, Papua dan tentu saja Danau Toba!
 






Thursday, August 25, 2016

Beli lensa wide Canon 10-18mm di Aneka Foto

Jadi ceritanya dapet kerjaan motret portfolio perusahaan interior, nah kamera dan lensa gw itu sebetulnya kurang mumpuni buat kerjaan ini, tapi karena si kliennya cukup percaya yowes hajar. Motret hari pertama ternyata kurang puooll hasilnya, karena ternyata si lensa yang kurang wide. Akhirnya diputuskan kudu beli lensa wide yang pas dari segi harga dan tipe.

Berbekal googling dan tanya sana sini, termasuk ke sobat gw yang uda tau banyak soal kamera, diputuskanlah beli lensa Canon 10-18mm. Kebetulan ini termasuk lensa wide yang murah, karena bahannya mengandung plastik, jadi ga terlalu berat.

Di tengah waktu yang bener2 mepet, berusaha survey juga tempat2 bagus buat beli lensa, tentunya nyari yang murah juga lah. Setelah cek website toko kamera satu2, akhirnya ketauanlah ada 2 tempat yang punya harga miring, di aneka foto dan tokocamzone. Berhubung tokocamzone agak jauhan, di daerah selatan, yaud berangkat ke aneka foto di daerah Pasar Baru Jakarta. Lagian pas whatsappan ama toko camzone, ternyata lensa yang gw cari ada di Bandung, padahal uda siap2 membelah jakarta buat ke daerah selatan.

Aneka Foto punya 3 toko terpisah di Pasar Baru lantai 2, agak dibagi2 gitu spacenya. Yang 1 isinya display tripod, ke 2 yang agak ramean isinya kamera dan berbagai lensa, yang ke 3 isinya lebih ke frame foto.

Di sini gw dapet harga 3.7jt buat lensa tadi, masih lebih murah dibanding toko2 sejenis. Gw sekalian beli tripod, dapet yang harga 1,1 jt an, merk coman. Nah soal tripod ga sempet survey apa2, tapi sejauh yang gw pake lumayan bagus ko tripodnya, tapi mungkin tidak terlalu kokoh, ya sesuai juga seh ama kamera gw yang masih level middle.

Ini dia bedanya lensa kit yang 18-55mm dan lensa 10-18mm


Dan ini dia beberapa hasilnya 

 
 
 





Tuesday, August 16, 2016

Raisa - Kali Kedua ( Fingerstyle Guitar Acoustic Cover )


Ini dia hasil cover gitar gw, video ke 3, tapi kali kedua (judul lagunya).
Masih kasar, dan gitarnya uda tua, musti beli gitar baru dah. haha. :)

Enjoyis!

cek video lain di Instagram : https://www.instagram.com/explore/tags/gigitaroy/