Sunday, June 18, 2017

Pengalaman 20 hari berjualan di Shopee / AmmerShop


Ceritanya istri gw kepengen nyobain bisnis sampingan, karena mungkin kerjaan di kantornya sudah sedikit berkurang. Jadinya gw saranin coba jualan online aja. Berhubung ga punya produk sendiri, gw saranin uda dropshipper aja, akhirnya dia dan kakanya yang di Bandung coba cari tuh vendor2 baju yang bisa dijual online. Kebetulan kakanya juga pengen bisnis, dan ada temen kantornya yang sudah duluan jadi dropshipper.


 https://shopee.co.id/ammershop 


Sedikit cerita tentang Ammer, ini adalah nama khayalan gw, dulu gw paling suka ngumpulin nama2 aneh buat dijadiin brand, nama ini salah satu di list gw, ada kali 10 taunan nyimpen nama ini buat dijadiin bisnis, baru kesampean ya di tahun 2017 ini.

  • Nama Ammer sendiri ternyata salah satu nama sungai di Jerman, ya mungkin suatu hari nanti gw ama istri jalan2 ke sini.
  • Ini juga nama yang sangat umum sih buat orang Arab, tapi ditulis Ammar, 
yang artinya : Pembangun. Yang memakmurkan, yang kuat iman. di amin-in aja.

*pantes banyak orang Arab ngeadd di facebook
  • Nah kalo buat yang doyan mabok sih pas denger nama Ammer pasti langsung keinget produknya Cap Orang Tua ( Anggur Merah ).haha
https://www.youtube.com/watch?v=mYdMHeyllP8

  • Logo Ammer bikinnya pake font AmerType, antara kreatif atau males bikin logo.haha


Setelah dapet produk2nya, kita akhirnya coba tuh jualan online. Pertama ya kita coba develop beberapa akun sosial media, trus lanjut coba sign up ke beberapa situs marketplace top of mind di Indonesia. Istri gw yang emng sehari2nya kerja jadi Finance, kaya ngerasa dapet mainan baru, dia orangnya detil jadi ngaplod produk ampe ratusan uda kaya hobi aja, lha gw ngaplod 10 foto aja uda eneg.




https://www.bukalapak.com/ammershophttps://www.tokopedia.com/ammershophttps://shopee.co.id/ammershop

Pilihan pertama kita coba aplod ke Bukalapak, waktu itu aplod beberapa saja, tapi selang beberapa hari gada tuh penjualan dr sana. Trus nyoba Tokopedia, di situs ini buat kita sendiri agak lumayan gampang cara aplodnya, mungkin secara experience lebih nyaman buat kita, tapi memang ada beberapa kesulitan, harus klik mana, trus nyangkut kemana, agak bingung tp lumayan bs dimengerti.

Di Tokopedia sendiri akhirnya kita dapet pembeli pertama, istri gw agak kaget dan kagum, karna ngerasa amaze aja karena tiba2 ada yang beli. Akhirnya pecah telor juga. Nah kaka ipar gw di Bandung bertugas ngirimin tuh barang, karena pengiriman kita setting dari Bandung.

Akhirnya kita nyoba Shopee, situs ini pilihan terakhir dibanding kedua diatas, karena ko kayanya ga terlalu seheboh 2 situs tadi, tp sesekali pernah liat iklannya sih di TV. Terus kita aplod beberapa produk, ga disangka kayanya kurang dari seminggu kita langsung dapet pembeli, yang serunya di Shopee hampir tiap hari ada yang nanyain produk. Itu yang bikin semangat, setidaknya oh ada yang merhatiin toko kita, dibanding tempat lain yang susah banget buat cuma dapet view doank. Pernah sih di Bukalapak kita coba paket push, tapi efeknya belum kerasa buat kita, tapi ga tau mungkin ada hal lain yang belum kita ulik. Sementara di 20 hari ini kita cukup kagum dengan pengalaman kami di Shopee.



https://shopee.co.id/ammershop

Ini beberapa hal yang kita kagum dr Shopee :

1. Disaat situs lain harus cape/modal buat push produk, di Shopee kita dikasih kesempatan tiap 4 jam sekali untuk push sampe 5 produk, jadi potensi diliat pembeli lebih banyak.




2. Di Shopee ada Free Ongkir, mungkin ini juga alasan di Shopee rame banget yang beli, toko kami sendiri selama 20 hari ini sudah jebol sekitar 30 transaksi, itupun ada yang sekali beli 2. Lumayan kan.


https://shopee.co.id/ammershop

3. Ini mungkin selera, gw desainer, tp ga terlalu paham UI/UX sih, menurut gw di Shopee secara visual dia biasa aja, tapi secara experience lama2 cukup enak sih, mudah dipahami. Dan yang bikin enak sih tab buat chatnya enak banget, di apps jg gitu. Khusus bagian chat, kelemahannya mungkin kita ga bisa bedain chat mana yang udah kita bales, karna kadang ada chat yg kelupaan kita bales jadi numpuk di bawah, kalo chatnya banyak lumayan cape scrollnya.



4. Di bagian Produkku : di bagian ini untuk ngecek produk apa aja yang uda kita aplod, cukup ketik nama produk atau kode tar si produk muncul sendiri tanpa harus kita klik ENTER, ini menurut gw sangat efektif, karena ga perlu nunggu loading untuk tau produknya uda masuk atau belum.


5. Di Shopee ada fasilitas Upload Massal, di BL ada jg sih, toped yang kayanya ga ada (tar dicek lagi), cukup download file xlsm, kita dengan mudah upload produk lengkap dengan data2 seperti nama produk, deskripsi, harga, stok, dll. Sangat mudah.

6. Entah kalo di situs lain (karena ga merhatiin), cuma agak kagum dengan fasilitas ini, setiap ada daftar penjualan yang harus dikirim, kita dapat dengan mudah untuk ngeprint alamat kirim, lengkap dengan barcode dan semua data yang dibutuhkan, jadinya tinggal di print di A4, potong, trus tempel di paketnya. Sangat mudah.



7. Fasilitas Toko Libur, ini maksudnya kita bisa setting toko kita tutup untuk sementara waktu, tujuannya supaya pembeli bisa tau kalo toko yang mereka datangi sedang tidak menerima pembelian, sehingga secara otomatis setiap pesanan tidak dilayani dalam waktu2 itu. Soalnya kalo misal ada pembeli tiba2 order dan kita ga bisa melayani ya akibatnya reputasi toko bisa berkurang.


Pernah kepencet, panik karena toko jadi dianggap tutup, ternyata 1 jam bisa aktif lagi. :D

---

Review ini tidak bisa menyimpulkan Situs Marketplace mana yang paling terbaik, karena banyak faktor yang mempengaruhi, tergantung produknya apa, harganya segimana, segmennya siapa, dan tergantung konsistensi si seller juga sih. Yang pasti kunci sukses adalah key of success.

Terus berjuang dan berserah sama yang di Atas.
Haleluya!

buat yang mau nitip produknya, silakan kontak :

---

BONUS : serba serbi jualan online





*ngetik postingan ini sambil diiringi musik instrumental piano lagu-lagu Natal, padahal sekarang lagi momen Lebaran ya





No comments:

Post a Comment